Resiko Penyakit yang Dibawa Oleh Tikus

Professional Pest Control

Resiko Penyakit yang Dibawa Oleh Tikus

Resiko Penyakit yang Dibawa Oleh Tikus

Resiko Penyakit yang Dibawa Oleh Tikus – Salah satu hama yang paling umum menjadi sasaran pengendalian hama adalah hewan pengerat. Mengendalikan penyerbu rumah kecil ini akan menjadi salah satu tugas paling membosankan yang dapat dilakukan oleh seorang profesional pengendalian hama. Membasmi mereka dari rumah Anda harus dilakukan sesegera mungkin karena mereka dapat membawa penyakit berbahaya yang dapat membahayakan manusia. Akan sangat berbahaya jika Anda mengalami gigitan, cakaran, dan paparan kotoran hewan pengerat tersebut. Berikut daftar penyakit dan risiko yang ditimbulkan hewan pengerat terhadap manusia :

Sindrom Paru Hantavirus

Sindrom Paru Hantavirus dapat menyebar melalui menghirup debu yang terkontaminasi urin atau kotoran hewan pengerat, melalui kontak langsung dengan hewan pengerat tersebut, dan melalui luka gigitan. Penyakit virus ini umumnya ditularkan oleh tikus padi. Selain spesies tersebut, penyakit ini juga bisa tertular dari tikus rusa, tikus kapas, atau tikus berkaki putih.

Gejala virus ini meliputi :

  • Kelelahan
  • Demam
  • Nyeri Otot terutama di paha, pinggul, punggung, dan bahu
  • Sakit kepala
  • Pusing
  • Panas dingin
  • Mual dan muntah
  • Diare
  • Sakit perut

Virus Koriomeningitis Limfositik

Sumber : Unsplash

Virus Lymphocytic Choriomeningitis, , adalah salah satu penyakit hewan pengerat yang paling tersebar luas karena inangnya adalah tikus rumahan. LCMV dapat bermanifestasi dalam dua tahap. Gejalanya dapat ditemukan di bawah ini:

Tahap pertama

Virus Koriomeningitis Limfositik tahap pertama dapat terjadi pada penyakit umum seperti:

  • Mual
  • Muntah
  • Sakit kepala
  • Nyeri otot
  • Kurang nafsu makan

Tahap Kedua

Tahap kedua mempengaruhi proses neurologis dengan gejala seperti :

  • Meningitis
  • Radang otak
  • Meningoensefalitis

Meskipun kasus Virus Koriomeningitis Limfositik yang fatal jarang terjadi, penyakit ini masih merupakan penyakit serius. Anda dapat menghindari penyakit ini dengan membasmi hewan pengerat di rumah Anda. Saat pertama kali melihat hewan pengerat, Anda harus menghubungi ahli pengendalian hama yang ramah untuk merawatnya.

Demam Lassa

Hal ini umum terjadi di negara-negara Afrika Barat, Demam Lassa merupakan penyakit akut yang dapat berlangsung selama 2-21 hari. Orang bisa tertular Demam Lassa jika mengonsumsi makanan atau bersentuhan langsung dengan barang-barang rumah tangga yang terkontaminasi kotoran atau urin tikus.

Meskipun penyakit ini tidak lazim di Indonesia (penyakit ini dominan di negara-negara seperti Ghana, Liberia, Sierra, dan Mali), ada baiknya jika Anda waspada tentang penyakit-penyakit tersebut terutama risiko berbahaya yang dapat ditimbulkan oleh hewan pengerat. Menurut Organisasi Kesehatan Dunia, orang biasanya tidak menunjukkan gejala terkena Demam Lassa, namun merupakan penyakit mematikan yang patut diwaspadai dalam gejala ringan dan berat seperti :

  • Gejala Ringan
  • Demam Ringan
  • Malaise Umum
  • Kelemahan
  • Sakit kepala

Gejala Serius :

  • Pendarahan (pada gusi, mata, hidung)
  • Gangguan pernapasan
  • Muntah Berulang
  • Pembengkakan wajah
  • Sakit Dada, Punggung, Perut
  • Terkejut
  • Masalah Neurologis seperti gangguan pendengaran yang dapat ditentukan sepenuhnya melalui Tes Pendengaran, tremor, dan ensefalitis

Demam Lassa adalah bukti bahwa hewan pengerat dapat menjadi gangguan serius bagi kesehatan manusia. Ada banyak kasus di Afrika Barat yang melaporkan bahwa banyak orang meninggal karena kegagalan multi-organ. Ini adalah penyakit yang tersebar luas di negara ini, namun di sinilah Anda akan mengetahui bahwa hewan pengerat tidak boleh dianggap remeh.

Demam Berdarah dengan Sindrom Ginjal

Penyakit ini umum terjadi di Asia, Rusia, Korea, Skandinavia, Eropa Barat, dan Balkan. Penyakit ini disebabkan oleh hantavirus yang dapat ditularkan melalui paparan urin, kotoran, atau air liur hewan pengerat, melalui kulit yang rusak, atau melalui selaput lendir seperti mata, hidung, dan mulut.

Mereka yang sering berada di dekat hewan pengerat juga dapat tertular penyakit ini melalui gigitannya. Gejala demam berdarah disertai sindrom ginjal bisa muncul dalam kurun waktu 1-2 minggu. Gejala lainnya diantaranya :

  • Sakit Kepala Intens
  • Sakit Punggung dan Perut
  • Demam
  • Panas dingin
  • Mual
  • Penglihatan kabur
  • Kemerahan pada Wajah
  • Ruam
  • Peradangan
  • Kemerahan pada Mata

Dalam sebagian besar kasus yang ekstrim, hal ini dapat menyebabkan tekanan darah tinggi, syok akut, kebocoran pembuluh darah, dan gagal ginjal akut yang menyebabkan kelebihan cairan yang parah. Tingkat keparahan penyakit ini bukanlah bahan tertawaan yang menjadikan hewan pengerat sebagai hewan mematikan yang patut diperhitungkan.

Leptospirosis

Salah satu penyakit paling mematikan yang disebabkan oleh hewan pengerat, Leptospirosis adalah infeksi bakteri yang disebabkan oleh kontak dengan air yang terinfeksi melalui berenang, mengarungi, atau meminum air banjir.

Air kencing dan kotoran tikus merupakan media penyebar penyakit ini terutama di negara – negara tropis termasuk Indonesia. Adanya banjir disuatu daerah, dapat meningkatkan risiko tertular penyakit ini. Selain itu, Leptospirosis merupakan penyakit yang terkenal di seluruh dunia karena banyak kasus yang dilaporkan akibat penyakit ini.

Gejala Leptospirosis antara lain:

  • Demam tinggi
  • Sakit kepala
  • Panas dingin
  • Nyeri otot
  • Muntah
  • Penyakit kuning (kulit dan mata menguning)
  • Mata merah
  • Sakit perut
  • Diare
  • Ruam

Dalam kasus ekstrim dimana penderita tidak mencari pengobatan, Leptospirosis dapat menyebabkan penyakit yang lebih serius seperti meningitis, gagal hati, gangguan pernafasan, dan bahkan kematian.


Penyakit-penyakit ini merupakan bukti mengapa Anda harus berinvestasi dengan tim pengendalian hewan pengerat yang efektif dan efisien. Untuk menghindari tertular penyakit-penyakit ini, hubungi tim ahli jika ada tanda-tanda masalah pertama. Beri tahu hewan pengerat bahwa mereka tidak diterima di rumah Anda dan dengan ini, Anda akan mengambil tindakan efektif untuk mengusir mereka.

SUDAHI PERMASALAHAN HEWAN PENGERAT (TIKUS), GUNAKAN SINTTESIS PEST CONTROL UNTUK MENANGANINYA !

SINTTESIS AKAN SEGERA MELAKUKAN HAMA ke tempat Anda untuk Mengidentifikasi Seberapa Besar Investasi TIKUS yang telah ada. 

0251-7553361

081317751203

Artikel Kami Lainnya :

Resiko Penyakit yang Dibawa Oleh Tikus

 

One Response

  1. […] Kami Lainnya :Resiko Penyakit yang Dibawa Oleh TikusAroma – Aroma Pengusir Tikus (Tips Sinttesis)Pentingnya Pengendalian Tikus Di Musim Hujan […]

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

PROMO SEHAT MEI

Dalam rangka merespons kasus DBD yang sedang terjadi akhir - akhir ini, Sinttesis Pest Control mengadakan promo gratis pengendalian nyamuk disetiap pemesanan jasa pest control dan rayap. Hubungi Kami di 081181200500.

Promo Sehat Mei


This will close in 20 seconds